Home > Pengetahuan > Apa itu Sosrobahu ?

Apa itu Sosrobahu ?

Bagi teman teman yang kuliah di jurusan sipil atau arsitektur mungkin tahu tentang sosrobahu, sosrobahu merupakan teknik pembuatan lengan atau bahu pada jalan layang dimana pada lengan itu bisa diputar yang sangat bermanfaat bilamana dibangun pada kondisi jembatan layang di tengah kota padat lalu lintas. pemberian nama sosrobahu sendiri merupakan pemberian dari mantan Presiden Soeharto dan teknik itu ditemukan oleh Ir. Tjokorda raka sukawati dalam naungan kontraktor besar waktu itu yaitu Hutama karya.
Bagaimana teknis mengapa Sosrobahu begitu efektif?. Sebuah jembatan layang memerlukan tiang penyangga (pilar), yang jaraknya sekitar 30 meter dari pilar penyangga satu dengan lain nya. di atasnya membentang tiang beton selebar 22 meter.Batang vertikalnya (pier shaft) berbentuk segi enam bergaris tengah 4 meter, berdiri di jalur hijau. Hal ini tidak sulit, yang merepotkon adalah mengecor lengannya (pier head). Jika dengan cara konvensional, yang dilakukan adalah memasang besi penyangga (bekesting) di bawah bentangan lengan itu, tetapi bekesting itu akan menyumbat jalan raya di bawahnya. Cara lain adalah dengan bekesting gantung tetapi membutuhkan biaya lebih mahal. nah masalah masalah inilah yang membuat Ir. Tjokorda berfikir untuk melakukan teknik yang lebih efisien dengan cara melakukan pengecoran tiang nya terlebih dahulu lalu kemudian mengecor lengan searah dengan jalur jalan (jalur hijau), setelah kering dan selesai barulah memutarnya berbentuk bahu (T), ide ini didapatkan Ir. Tjokorda dari kerja dongkrak hidrolik saat memperbaiki mobil nya.

Image and video hosting by TinyPic

Teori dongkrak tersebut secara fisika adalah dengan meniadakan gaya geseknya, benda seberat apa pun akan mudah digeser. Kejadian tadi memberikan inspirasi bahwa pompa hidrolik bisa dipakai untuk mengangkat benda berat dan bila bertumpu pada permukaan yang licin, benda tersebut mudah digeser. Bayangan Tjokorda adalah menggeser lengan beton seberat 480 ton itu.Kemudian Tjokorda membuat percobaan dengan membuat silinder bergaris tengah 20 cm yang dibuat sebagai dongkrak hidrolik dan ditindih beban beton seberat 80 ton. Hasilnya bisa diangkat dan dapat berputar sedikit tetapi tidak bisa turun ketika dilepas. Ternyata dongkrak tersebut miring posisinya. Tjokorda kemudian menyempurnakannya. Posisinya ditentukan persis di titik berat lengan beton di atasnya.

Image and video hosting by TinyPic

Untuk membuat rancangan yang pas, dasar utama Hukum Pascal yang menyatakan: “Bila zat cair pada ruang tertutup diberikan tekanan, maka tekanan akan diteruskan segala arah”. Zat cair yang digunakan adalah minyak oli (minyak pelumas). Bila tekanan P dimasukkan dalam ruang seluas A, maka akan menimbulkan gaya (F) sebesar P dikalikan A. Rumus itu digabungkan dengan beberapa parameter dan memberikan nama Rumus Sukawati, sesuai namanya. Rumus ini orisinil idenya karena sampai saat itu belum ada buku yang membahasnya sebab memang tidak ada kebutuhannya.

Image and video hosting by TinyPic

Masalah lain yang muncul ada variabelnya yang mempengaruhinya, di antaranya adalah jenis minyak yang digunakan yang tidak boleh rusak kekentalannya (viskositas). Urusan minyak menjadi hal yang krusial karena minyak inilah yang meneruskan tekanan untuk mengangkat beton yang berat itu. Setelah semua selesai, Tjokorda mengerjakan rancangan finalnya yakni sebuah landasan putar untuk lengan beton yang dinamai Landasan Putar Bebas Hambatan (LBPH). Bentuknya dua piringan (cakram) besi bergaris tengah 80 cm yang saling menangkup. Meski tebalnya 5 cm, piring dari besi cor FCD-50 itu mampu menahan beban 625 ton.

Image and video hosting by TinyPic

Ke dalam ruang di antara kedua piringan itu dipompakan minyak oli. Sebuah seal (penutup) karet menyekat rongga di antara tepian piring besi itu untuk menjaga minyak tak terdorong keluar, meski dalam tekanan tinggi. Lewat pipa kecil, minyak dalam tangkupan piring itu dihubungkan dengan sebuah pompoa hidrolik. Sistem hidrolik itu mampu mengangkat beban beban ketika diberikan tekanan 78 kg/cm2. Angka ini sebenarnya angka misteri bagi Tjokorda saat itu. teknik ini jelas sangat efisien karena dapat digunakan pada proyek yang berada di tengah kota tanpa mengganggu aktifitas berkendara masyarakat di lokasi proyek

Categories: Pengetahuan
  1. mamo
    June 15, 2009 at 5:16 am

    peh apapun enaknya minum teh botol sosrobahu

  2. mamo
  1. No trackbacks yet.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: